FITUR-FITUR AGUNG YANG SEMPURNA DARI NAMA-NAMA ALLAH (ASMAUL HUSNA)

B’ismi Allahi ar-Rahmani ar-Rahim... Allah itu, yang menciptakanku dengan Nama-namaNya (fitur-fitur agung yang sempurna), Rahman lagi Rahim!

Mari kita menyimak fakta bahwa sebuah ‘nama’ hanya digunakan untuk merujuk kepada sebuah obyek atau fitur. Sebuah nama tidak akan menerangkan apa yang dirujuknya secara lengkap, tapi sekedar menyinggung sebuah identitas; atau sebuah sifat dari suatu identitas. Kadang-kala, sebuah nama digunakan hanya untuk menyalurkan perhatian kepada beragam fitur, tanpa menyingkapkan apapun mengenai identitasnya.

Dalam hal Nama-nama Allah, mari kita renungkan hal-hal berikut ini: Apakah Nama-nama Allah merupakan sekumpulan jabatan yang mewah dari Tuhan di luar sana? Ataukah merupakan rujukan-rujukan kepada sifat-sifat penciptaan dari Allah (yang arti dan pengkondisiannya mewujud!) yang dengannya keseluruhan kosmos yang kita kenal dan segala sesuatu di dalamnya mewujud dari ketiadaan kepada wujud bayangan?

Setelah realitas ini difahami sepenuhnya, kita bisa mulai membahas mengenai Nama-nama Allah.

Al-Qur’an, yang telah disampaikan sebagai Dzikr, yakni ‘pengingat akan realitas esensial manusia’, sebenarnya merupakan penyingkapan Nama-nama untuk menjelaskan secara rinci ‘Uluhiyyah’. Ia adalah Totalitas Nama-nama (semua Nama-nama yang telah diberitahukan kepada kita dan yang menyusun keberadaan kita) yang telah dianugerahkan kepada manusia dan yang telah dianjurkan kepada manusia untuk mengingatnya! Sebagiannya telah diungkap di dalam Al-Qur’an dan sebagian lagi diungkapkan oleh Rasul Allah. Orang tidak pernah bisa mengatakan bahwa nama-nama yang merujuk kepada Allah hanya sebatas 99 nama. Sebagai contohnya... Ada banyak nama, seperti Rabb, Mawla, Karib dan Khallaq, yang disebutkan di dalam Al-Qur’an tapi tidak termasuk kedalam 99 Nama-nama. Nama Murid, yang berkenaan dengan ‘kehendak’ (yakni, Dia melakukan sesuai kehendakNya) di sebut di dalam ayat ‘yaf’alu ma yurid’, juga tidak termasuk di antara ke99 Nama-nama. Sebaliknya, nama-nama Jalil, Wajid dan Majid termasuk kedalam 99 Nama-nama itu, tapi tidak disebutkan di dalam Al-Qur’an. Karenanya, keliru jika kita membatasi Nama-nama Allah sebatas 99, ketika Dimensi Nama-nama menunjuk kepada potensial kuantum tak-hingga, yang melibatkan tindakan melihat Ilmu Allah. Manusia diberi Nama-nama ini sebagai peringatan akan hakikat sejati diri mereka. Mungkin, pada saat seseorang ingat dan hidup sesuai dengan realitas esensial mereka, lebih banyak lagi Nama-nama yang akan disingkapkan kepadanya. Juga, kita bisa mengatakan bahwa surga mengarah kepada kebenaran ini juga, sementara kita bahkan tidak mengetahui Nama-nama yang berkenaan dengan dan menyusun jagat di dalam jagat dari keberadaan tak-terhingga!

Orang-orang yang tercerahkan (Ulul Albab) telah menggunakan frase ‘wujud bayangan’ untuk mengartikan bahwa ‘benda-benda yang kita lihat sebenarnya tidak ada dengan sendirinya, melainkan sebagai komposisi Nama-nama yang mewujud menurut mereka yang menginderanya’.

Bahkan sebenarnya, frase ‘komposisi-komposisi Nama’ merupakan kiasan, semata untuk beradaptasi kepada pandangan mendua dari Satu realitas. Realitas absolut adalah melihat ‘kerangka tunggal multi-dimensi’ oleh yang Esa yang ‘mewujudkan DiriNya di setiap saat dengan cara lain yang menakjubkan’. (Al-Qur’an 55:29) Apa yang kita rujuk sebagai ‘komposisi-komposisi Nama’ hanyalah seperti satu torehan kuas pada lukisan yang sangat indah ini.

Karena mempunyai nama, semua benda yang nampak seolah memiliki keberadaan individu yang terpisah. Padahal, karena tidak ada Tuhan di luar sana, apa yang sebenarnya terlihat sebagai obyek yang ada, pada hakikatnya hanyalah Nama-nama (fitur-fitur) Allah yang mewujud.

Mengingat hal ini, yang Esa yang ditunjuk oleh Nama-nama itu tidak dapat dibagi-bagi atau dipecah-pecah kedalam bagian-bagian, ia tidak tersusun dari komponen-komponen, ia bahkan jauh di luar konsep seperti ‘yang Esa yang absolut’, ‘tak-dapat dibatasi’, ‘tak-hingga’ dan lain-lain. Ia adalah ‘Ahad-ush-Shamad’ (yang Esa yang Mencukupi DiriNya Sendiri secara Absolut) dan hanya disebutkan dengan cara ini sekali saja di dalam Al-Qur’an! Allah, HU, selain Dia yang lain tiada! Ilmu ini tidak dapat difahami manusia kecuali disingkapkan atau diilhamkan dari langit dan dilihat didalam kesadaran seseorang! Pikiran, logika dan penilaian tidak akan berhasil di sini. Dia yang berusaha mengakali realitas ini hanya akan tersesat. Realitas ini tidak terpampang untuk diperdebatkan! Setiap pemaksaan ke arah itu hanya akan mengungkapkan kejahilan! Ini adalah realitas yang berkaitan dengan perkataan Jibril: “Jika aku maju selangkah lagi, aku akan terbakar”!

Harus disadari bahwa Nama-nama Allah menunjuk kepada fitur dari ilmuNya, bukan pikiranNya, karena ini tidak dapat dibayangkan. Pikiran adalah sebuah fungsi dari otak yang dirancang untuk menciptakan dunia keserbaragaman. Pada intinya, bahkan frase ‘Akal Universal’ (Aql-i kull) dan ‘Akal Pertama’ (Aql-i awwal) adalah konsep relatif dan digunakan secara kiasan untuk menunjuk kepada sistem yang dengannya sifat dari ilmu disingkapkan.

Akal Universal merujuk kepada dimensi ilmu yang hadir di kedalaman semua mahluk, di dalam esensi seseorang. Ini juga merupakan sumber dari pewahyuan.

Akal Pertama, di sisi lain, adalah frase yang dibuat untuk pikiran yang baru mengenal, untuk menggambarkan dimensi ilmu yang hadir dalam manifestasi (sya’an) Nama-nama.

‘Dimensi-dimensi tindakan’ (af’al) hanyalah pengungkapan Dimensi nama-nama yang ‘mewujudkan dirinya di setiap saat dengan cara lain yang menakjubkan! Dunia material sebagaimana yang kita kenal adalah bidang quantal ini, walaupun beragam persepsi menuntun kepada asumsi bahwa ia merupakan dimensi yang berbeda.

Yang Esa yang melihat, yang dilihat dan penglihatan, semuanya adalah SATU! ‘Anggurnya surga’ dimaksudkan kepada pengalaman ini. Orang yang terperangkap dalam persepsi keserbaragaman tidak memiliki kesempatan kecuali sibuk dengan obrolan mengenai ilmu ini, tanpa mengalami realitasnya.

Adapun mengenai Tindakan-tindakan, aktivitas-aktivitas, keserbaragaman dan apa yang kita persepsikan sebagai dunia jasmani... Keberadaan hanyalah milik dari apa yang ditunjuk sebagai Dimensi Nama-nama.

‘Melihat ilmu dalam ilmu dengan ilmu’ menandai bahwa pengungkapan sebenarnya dari Nama-nama merupakan tindakan melihat. Dari sudut pandang ini, semua bentuk diciptakan dan dilihat dalam ilmu. Karenanya telah dikatakan ‘seluruh alam (atau ciptaan) bahkan belum mencium baunya keberadaan’. Di sini, bagian merupakan yang melihat, dan keseluruhan adalah yang dilihat!

Kekuatan (kuwwa) yang berkenaan dengan Nama-nama dirujuk sebagai malaikat-malaikat, yang pada hakikatnya menyusun realitas manusia. Orang yang telah melihat realitas dirinya dikatakan telah ‘menyatu dengan Rabb mereka’! Ketika keadaan ini telah dicapai, dan kemudian tidak berlanjut, rasa sakit yang dihasilkannya dikatakan sebagai penderitaan neraka yang berat! Ini adalah ranah Kekuasaan (Qudrah) dan perintah Jadilah (kun)! berasal dari sini; ini adalah dimensi ilmu, dimana pikiran dan fungsinya sama sekali tidak berlaku! Ini adalah esensi dari tataran hikmah! Hanya kesadaran lah yang dapat berpartisipasi aktif di tataran hikmah, sedangkan pikiran hanya bisa mengawasi aktivitas yang terjadi!

Dimensi Tindakan-tindakan (af’al) dibandingkan dengan latar ini (dimensi Kekuasaan) secara keseluruhannya merupakan hal keberadaan holografik (bayangan). Semua aktivitas dari keseluruhan ragam jagat paralel dan semua penghuninya, yakni sumber daya alami, tumbuh-tumbuhan, mahluk melata (humanoid) dan jin, diatur oleh Mala-i A’la (Majelis Tinggi para malaikat) di latar ini, bergantung pada kemampuan persepsi dari yang melihatnya.

Rasul-rasul dan para penerusnya, para wali, bagaikan ekspresi vokal dari Mala-i A’la, yakni kekuatan (potensi) dari Nama-nama di muka bumi! Dan semua bagian dari penglihatan ini terjadi dalam dimensi Ilmu! Esensi dari manusia, dalam pengertian ini, bersifat malaikati dan diajak untuk mengingat sifat malaikatnya dan hidup sesuai dengannya. Ini adalah topik yang dalam dan sulit... Mereka yang tidak akrab dengan ilmu ini bisa saja memandang perkataan saya mengenai penglihatan yang terjadi dari beragam dimensi agak bertentangan. Namun demikian, realitas yang saya alami ketika saya berusia 21 tahun di tahun 1966, yang telah saya tuliskan dalam buku saya Pewahyuan, telah teruji berulang kali selama 45 tahun berikutnya, dan saya telah berbagi tentang semuanya tanpa mengharapkan balasan dalam bentuk apapun. Ilmu yang saya bukakan kepada khalayak umum bukanlah ilmu warisan melainkan berkat langsung dari Allah yang saya syukuri selama-lamanya! Oleh karenanya, tidak ada pertentangan di dalam kata-kata saya. Jika orang melihatnya demikian (ada pertentangan), mungkin karena ketidakmampuan untuk bisa terhubung dengan benar, karena pangkalan-datanya tidak memadai.

Jadi, jika ini adalah realitas sebagaimana yang saya lihat, bagaimanakah semestinya topik Nama-nama Allah didekati (difahami)?

Nama-nama Allah pada mulanya dinyatakan melalui kesadaran murni (pewahyuan) tanpa campur-tangan kesadaran seseorang, yang berusaha mengevaluasinya dikemudian waktu. Nama-nama merupakan fitur-fitur universal kosmik (bukan dalam artian galaktik).

Nama-nama Yang Paling Indah adalah kepunyaan Allah. Fitur-fitur struktural yang ditunjuknya berkenaan dengan yang Esa yang Mencukupi-DiriNya Sendiri secara Absolut. Nama-nama mendahului potensial quantum di luar ruang dan waktu; Nama-nama menyatakan maksudnya. Oleh karenanya, Nama-nama beserta maknanya adalah kepunyaan Allah semata dan bebas dari terkondisikan oleh konsep-konsep manusia.

“Maha Tinggi (Subhan – di luar jangkauan) Allah dari apa yang mereka sifatkan kepadaNya.” (Al-Qur’an 23:91)

“Dan kepunyaan Allah lah Nama-nama Yang Paling Indah, maka memohonlah kepadaNya melalui makna-makna dari Nama-namaNya. Dan tinggalkanlah kumpulan orang-orang yang melakukan penyimpangan (terperosok kedalam dualitas) terhadap Nama-namaNya. Mereka akan dibalas atas apa yang telah mereka perbuat.” (Quran 7:180)

Yakni, tinggalkanlah kumpulan oraang-orang yang membatasi Nama-nama dengan nilai-nilai manusiawi mereka, dan gagal mengenal realitas dari Nama-nama Yang Indah dan tidak mengenal Allah dari sudut Akbariyyah-Nya!

“Dan berimanlah (teguhkan) kepada (Nama-nama) Yang Paling Indah (sebagai realitas esensialnya), Kami akan mudahkan dia kepada kemudahan.” (Al-Qur’an 92:6-7)

Bahkan akibat-akibat dari kebaikan berhubungan dengan Nama-nama:

“Bagi orang-orang yang berbuat kebaikan (ihsan) adalah (Nama-nama) Yang Indah dan (kesenangan) yang lebih. Tidak ada kegelapan (egotisme) yang menutupi wajah mereka (kesadaran), atau kehinaan (yang dihasilkan dari penyimpangan terhadap esensi seseorang). Mereka adalah para penghuni Surga; mereka akan tinggal di dalamnya selama-lamanya.” (Al-Qur’an 10:26)

Esensi Absolut (dzat) Allah tidak dapat diserupakan dengan wujud apapun. Dengan keagunganNya (Akbariyyah) Dia terbebas dari terbatasi atau terkondisikan oleh ciptaanNya atau sifat-sifat yang ditunjuk oleh Nama-namaNya, yang menyusun satu titik di antara titik-titik lain yang tak-hingga. Dengan kata lain, apa yang dirujuk sebagai Dimensi Nama-nama adalah seperti kerangka tunggal holografik multidimensi. Dan, meskipun pada kenyataannya hal itu dipersepsikan sebagai alam keserbaragaman, alam tindakan ini pada hakikatnya merupakan medan keberadaan padu yang diciptakan dengan fitur-fitur kompositional di dalam ilmuNya.

Untuk merangkum, sebelum melanjutkan lebih jauh...

Fitur-fitur dan sifat-sifat yang kita miliki melalui penyingkapan sebagai Nama-nama Allah (tunggal alami) sejatinya merupakan komposisi-komposisi struktural yang mewujudkan totalitas dari semua dimensi universal, dari ketiadaan kepada keberadaan bayangan (holografik) ini. Realitas ini, yang ingin diketahui manusia, jauh di luar jangkauan orang-orang yang keji dan jahil.

Dimensi Nama-nama adalah ‘sifat-sifat dan fitur-fitur agung yang sempurna’ dengan semua sub-sub dimensinya dan wujud-dalamnya!

Sekarang, mari kita renungkan tentang dunia yang dipersepsikan oleh manusia... kemudian “mengalihkan pandangan kita ke langit dan mengamatinya” sebagaimana Al-Qur’an menyatakannya, tanpa pandangan dogmatik dan fanatik, dengan pemahaman universalitas yang dibentuk oleh ilmu yang cakap!

Sebesar apakah nilai dunia berdasarkan persepsi mini kita dibanding dengan kebesaran, keagungan dan kesempurnaan jagat-raya ini?

Saya berharap, dengan mengingat hal ini, kita bisa mendekati Nama-nama Allah dengan kesadaran bahwa penyingkapan mereka bergantung kepada pembersihan kesadaran individu (berdasarkan persepsinya yang terbatas dan konsepsi Kitab Ilmu) dan bahwa dampak-dampak mereka berkenaan dengan keseluruhan kosmos, terus-menerus mewujudkan makna-makna dan ekspresi-ekspresi baru.

Pada kesempatan ini saya ingin pula menyatakan kerisauan saya. Saya tidak merasa yakin bahwa ilmu yang saya sajikan kepada umum melalui artikel-artikel terdahulu telah difahami dengan benar. Mesti saya nyatakan lagi bahwa makna-makna, fitur-fitur dan sifat-sifat yang ditunjuk oleh Nama-nama Allah hanyalah sebuah titk di antara titik-titik yang lain dalam pandangan Allah. Juga bahwa, potensial quantum yang yang dinyatakan sebagai Realitas Muhammad atau Malaikat yang dinamai Ruh bukan hanya pra-kekal (qadim) dan pos-kekal (baqa), melainkan juga merupakan realitas yang saya rujuk sebagai gambaran ‘kerangka tunggal multi-dimensi’! Karena hal ini belum difahami dengan baik, Allah masih dipandang sebagai Tuhan yang satu di atas sana! Sedangkan seluruh penglihatan dan semua yang telah diartikulasikan hanya berkenaan dengan satu titik: Allah hanyalah Allah, Allah itu Akbar! Subhana min tanzihiy (HU jauh dari bisa dibandingkan)!

Harap disadari bahwa apa yang saya tulis dan yang dengannya saya berbagi dengan Anda tidak bisa diambil sebagai kesimpulan akhir; pada kenyataannya, ia hanyalah sebuah pengantar! Mustahil untuk mengungkapkannya secara terbuka melalui publikasi mengenai perkara-perkara yang lebih dalam dari ini. Walaupun begitu, orang—orang yang menapaki jalan ini akan merasakan bahwa apa yang telah kami ungkapkan ini belum pernah ada yang membahasnya serinci dan seterbuka seperti ini sebelumnya. Ini merupakan topik yang sensitif karena pembaca dapat terperosok kedalam pemahaman yang keliru, baik itu berupa Tuhan eksternal atau bahkan lebih buruk lagi, membatasi realitas diri layaknya Fir’aun dengan ke’Aku’annya dan diri jasmani dengan sifat hewaninya!

Saya telah mencoba menyoroti topik Nama-nama (al-Asma). Sekarang, mari kita melihat kepada fitur-fitur dan sifat-sifat yang ditunjuk oleh Nama-nama agung yang sempurna ini (al-Husna)... Dengan kata-kata yang sesederhana mungkin tentunya...

SISTEM PEMICU

Semua fitur dan sifat yang berkenaan dengan Nama-nama secara keseluruhan hadir di setiap titik perwujudan! Namun demikian, bergantung kepada manifestasi yang diinginkan, sebagian sifat-sifat mendahului sifat-sifat lainnya, seperti halnya saluran pada sebuah equalizer, untuk menyusun formasi khususnya. Juga, fitur—fitur yang ditunjuk oleh Nama-nama tertentu secara alami dan secara otomatis memicu ekspresiekspresi Nama-nama tertentu lainnya, untuk menimbulkan manifestasi yang baru. Sistem ini dikenal sebagai ‘Sunnatullah’ dan mencakup hukum-hukum universal Allah (atau menurut orang-orang yang mempunyai persepsi terbatas dikatakan sebagai hukum-hukum alam) dan mekanika dari sistemNya.

Ini merupakan mekanisme agung yang tidak dapat diuraikan; semua mahluk mulai dari pra-kekal (awal, qadim) hingga pos-kekal (akhir, baqa) hidup dengan semua dimensi-antara dan dimensi batin serta dengan semua unit-unit yang dapat dilihat di dalam sistem ini!

Semua pikiran dan tindakan yang muncul dari kesadaran, apakah melalui alam semesta atau dunia seseorang, semuanya terbentuk di dalam dan sesuai dengan sistem ini.

Pendeknya, kita bisa merujuk kepada mekanisme ini, dimana fitur-fitur Nama-nama memicu satu sama lain, sebagai sistem pemicu.

Seperti telah saya peringatkan sebelumnya, pikirkanlah seluruh universalitas keberadaan (yang pada hakikatnya SATU) sebagai latar/bidang manifestasi dari Nama-nama ini. Sistem pemicu berlaku pada setiap kejadian persepsi oleh perseptor di setiap latar/bidang keberadaan didalam universalitas ini. Karena seluruh urutan dari fitur-fitur tertentu yang memicu fitr-fitur lainnya merupakan sesuatu yang dikenal, dikatakan bahwa ilmu pra-kekal (qadim) dan pos-kekal (baqa) dari segala sesuatu yang telah dan akan terjadi di setiap saat ada di dalam ilmu Allah!

Ayat-ayat berikut, serta Nama Hasib, menyinggung kepada sistem pemicu ini:

“...Baik kalian tunjukkan apa yang ada di dalam kesadaran kalian (pikiran-pikiran kalian) atau kalian menyembunyikannya, Allah akan meminta pertanggung-jawaban kalian mengenainya dengan Nama Hasib...” (Al-Qur’an 2:284)

“Barangsiapa mengerjakan kebaikan seberat iota, dia akan melihatnya.” (Al-Qur’an 99:7)

Pada akhirnya, akibat dari suatu tindakan atau pikiran dialami di dalam sistem ini. Inilah mengapa setiap pikiran dan tindakan kebersyukuran ataupun ketidak-bersyukuran yang kita lewati di masa lalu pasti akan mengejar kita, atau mengikat kita di masa depan. Jika seseorang merenungkan hal ini, banyak pintu akan terbuka dan rahasia-rahasia akan tersingkap dengan sendirinya. Misteri takdir juga berkaitan dengan mekanisme ini!

Sekarang, mari kita mengikuti Nama-nama yang nampak seperti rambu-rambu ini, untuk menemukan tataran rahasia yang ditunjuknya:

ALLAH

ALLAH... Nama tersebut... Menunjuk kepada Uluhiyyah!

Uluhiyyah mencakup dua realitas. HU yang menunjuk kepada Esensi Absolut (dzat) dan alam titik-titik tak hingga dimana setiap titik tunggal dibentuk oleh tindakan melihat ilmu dengan ilmu. Tindakan melihat ini sedemikian rupa sehingga masing-masing titik mewakili komposisi Nama individual.

Mengacu pada esensi absolutNya, Allah adalah yang lain dari, namun dari sudut pandang Nama-namaNya, sama dengan wujud yang ditimbulkan (sy’ay), namun demikian jauh diluar jangkauan (Ghani) alam-alam dan keserupaan apapun! Inilah mengapa Allah, yang menciptakan keberadaan yang ditimbulkan (sy’ay) dan tindakan-tindakan dengan Nama-namaNya, menggunakan kata ganti ‘Kami’ di dalam Al-Qur’an. Karena, pada hakikatnya, wujud yang ditimbulkan ini (segala ciptaan) bukan yang lain dari Allah! Harap dicatat bahwa yang kami maksud dengan wujud yang ditimbulkan (sy’ay) merujuk kepada Dimensi Nama-nama yang menyusun wujud. Kita dapat merenungkan esensi ciptaan dan keberadaan, namun kita tidak dapat merenungkan Esensi Absolut Allah. Tidak dapat dijangkau pikiran dan tidak layak; sungguh, benar-benar mustahil! Karena sesuatu yang diciptakan dengan ekspresi Nama-nama Allah tidak akan dapat memahami sepenuhnya Esensi Abolut dari Allah! Bahkan jika ilmu ini disingkapkan dengan ilham ilahi – yang sama sekali mustahil – tidak terjangkau akal. Inilah mengapa dikatakan bahwa ‘jalan dari perburuan ini berakhir di ketiadaan.’

HU

HU Allahulladziy la ilaha illa HU!

Baik melalui pewahyuan ataupun melalui kesadaran, HU merupakan esensi batin dari realitas segala sesuatu yang dilihat... Sedemikian rupa sehingga, sebagai refleksi dari Akbariyyah, pada awalnya terpesona kemudian dialami ketiadaan dan, sampai di situ, Realitas dari HU tidak pernah dapat dicapai! Penglihatan tidak dapat mencapai HU! HU menunjuk kepada kekaburan dan ketakterfahaman absolut! Pada kenyataannya, semua nama di dalam Al-Qur’an, termasuk nama Allah, disebutkan dalam hubungannya dengan HU!

“HU ALLAH itu AHAD.”

“HU itu RAHMAN lagi RAHIM.”

“HU itu AWWAL, AKHIR, ZAHIR dan BATIN.”

HU itu ‘ALIY lagi ‘AZHIM.”

“HU itu SAMI’ lagi BASHIR.’

Dan juga tiga ayat terakhir dari Surat Al-Hashr...

Juga penting untuk dicatat bahwa menggunakan HU sebagai awal kata (prefix) dari Nama-nama lainnya, pertama-tama adalah untuk menyatakan ketiadabandingan (tanzih) dan kemudian untuk menunjuk kepada keserupaan (tashbih) berkenaan dengan Nama yang bersangkutan. Hal ini mesti diingat setiap saat.

AR-RAHMAN

Ar-Rahman menandai materialisasi esensi dari setiap iota dengan Nama-nama Allah di dalam ilmuNya. Dalam istilah moderen, ia menunjuk kepada potensial quantum. Ia merupakan potensi dari sumber seluruh ciptaan. Ia adalah nama dari Dimensi Nama-nama! Segala sesuatu mendapatkan wujudnya pada tingkatan ilmu dan kehendak dengan sifat-sifat yang ditunjuk oleh nama ini.

Seperti yang ditunjuk oleh ayat-ayat “ar-Rahman ‘alal arshistawa” (Al-Qur’an 20:5) dan “ar-Rahman ‘Allamal Qur’an, Khalaqal Insan, ‘Allamahul bayan” (Al-Qur’an 55:1-4). Rahman adalah realitas yang mewujud dalam kesadaran! ‘Kasih’ adalah dalam tindakan ‘mewujudkannya menjadi ada.”

Perkataan Nabi Muhammad saw. bahwa ‘Allah menciptakan Adam dalam citra ar-Rahman’ mengandung makna bahwa aspek ilmu dari manusia mencerminkan fitur-fitur dari yang Rahman, yakni fitur-fitur dari Nama-nama.

Esensi (dzat) dari manusia juga berhubungan dengan nama Rahman. Dengan demikian, para politeis tidak mampu memahami pemikiran mengenai bersujud kepada yang Rahman (Al-Qur’an 25:60), dan Setan (pikiran, illusi) berontak terhadap yang Rahman (Qur’an 19:44). Ayat-ayat ini menunjukkan manifestasi dari esensi ‘Manusia’.

AR-RAHIM

Ar-Rahim adalah Nama yang mengandung fitur-fitur tak-hingga dari ar-Rahman kedalam wujud yang ditimbulkan. Dalam pengertian ini, ia adalah ‘penglihatan’ dari potensi. Ar-Rahim melihat dirinya sendiri melalui bentuk wujud, dengan menuntun mahluk-mahluk yang sadar kepada kesadaran bahwa hidup mereka dan realitas esensial mereka terdiri dari dan diatur oleh Nama-nama.

“... Dan Dia, Rahim kepada orang-orang yang beriman kepada realitas esensial mereka” (Al-Qur’an 33:43).

Ar-Rahim adalah sumber dari latar/bidang keberadaan yang disebut sebagai ‘surga’.

Ar-Rahim adalah pembuat keadaan malaikati.

AL-MALIK

Yang Esa yang Maha Kuasa, yang mewujudkan Nama-namaNya sesuai kehendakNya dan mengaturnya di dalam dunia-tindakan sesuka Dia. Dia yang memberi rezeki kepada segala sesuatu.

“Subhan Dia yang di tanganNya (pengaturan) Malakut (kekuatan Nama-nama) dari segala sesuatu, dan kepadaNya lah kalian akan dikembalikan (diri ilusi – ego akan berakhir dan Realitas Absolut akan dimengerti). (Al-Qur’an 36:83)

Yang Esa yang maha Kuasa yang tidak mempunyai mitra!

Mereka yang diberkati dengan kesadaran ini hanya akan mendapati dirinya dalam keadaan berserah diri secara mutlak kepada al-Malik! Penolakan dan pemberontakan akan berakhir. Al-Malik merupakan fitur yang paling berkaitan dengan fenomena yang dikenal sebagai manifestasinya melalui kontinum (arsy-i istawa).

“Apapun yang di langit dan apapun yang di bumi mengagungkan (bertasbih, dengan fitrah unik mereka) Allah, yang Malik, Quddus, ‘Aziz lagi Hakim (untuk mewujudkan makna apapun yang diinginkanNya).” (Al-Qur’an 62:1)

AL-QUDDUS

Yang Esa yang terbebas dari dan tidak terdefinisikan, terkondisikan dan terbatasi oleh fitur-fitur dan konsep-konsep perwujudanNya! Walaupun wujud yang ditimbulkan merupakan ungkapan Nama-namaNya, Dia itu suci dan diluar jangkauan terdefinisikan dan terbatasi olehnya!

AS-SALAM

Yang Esa yang memungkinkan keadaan damai dengan membebaskan individu-individu dari kondisi-kondisi alam dan kehidupan jasmaniah dan memberikan rasa ‘kepastian’ (yakin). Yang Esa yang memudahkan pemahaman akan Islam bagi orang-orang yang beriman, dan memungkinkan hal keberadaan surgawi yang disebut ‘Darussalam’ (manifestasi eksplisit dari potensi-potensi implisit kita). (Al-Qur’an 36:58)

Nama ini dipicu oleh nama ar-Rahim:

“‘Salam,’ ucapan dari Rabb yang ‘Rahim’ akan sampai kepada mereka (mereka akan mengalami manifestasi Nama Salam)!”

AL-MU’MIN

Yang Esa yang memungkinkan kesadaran bahwa Dia itu, berkenaan dengan Nama-namaNya, di luar jangkauan persepsi. Kesadaran ini memantul pada kita sebagai iman. Semua orang yang beriman, termasuk para Rasul dan malaikat, memiliki iman yanng berlandaskan kesadaran ini, yang membebaskan pikiran dari perbudakan khayalan. Sementara khayalan dapat menghalangi pikiran, yang memicu bekerjanya tindak perbadingan, ia menjadi tak berdaya dan tidak efektf dihadapan iman.

Fitur melekat dari Nama al-Mu’min mewujudkan dirinya secara langsung dari Kewaspadaan di dalam kesadaran seseorang, dan sebagai akibatnya melenyapkan efek khayalan.

AL-MUHAYMIN

Yang Esa yang memelihara dan melindungi dan mewujudkan Nama-namaNya dengan sistemNya sendiri (al-Hafidzu war-Rakiybu ‘ala kulli syay)!

Al-Muhaymin juga menunjuk kepada yang Esa yang menjaga dan melindungi (amanah).

Akar kata dari Muhaymin adalah amanah (amanat), disebutkan di dalam Al-Qur’an sebagai amanat yang darinya langit, bumi dan gunung menolaknya, tapi ‘Manusia’ (saudara kembar Al-Qur’an) menerimanya. Pada intinya, ia menunjukkan kesadaran yang berkenaan dengan ilmu mengenai Nama-nama, yang disimbolkan sebagai malaikat “RUH”, yang kemudian diteruskan kepada Manusia, khalifah di muka bumi. Yakni bahwa ‘amanat’ itu hidup dengan kesadaran bahwa esensi Anda tersusun dari Nama-nama. Ini bekerja bersama-sama dengan nama al-Mu’min. Malaikat (kekuatan) yang bernama RUH juga memiliki bentuk karena ia juga merupakan perwujudan, dan dengan demikian, ia adalah Hayyu dan Qayyum dikarenakan kesempurnaan ‘iman’-nya kepada fitur—fitur tak-hingga dari Nama-nama.

AL-‘AZIZ

Yang Esa yang, dengan kekuasaannya yang tak-tertandingi, mengatur sesuai keinginanNya. Yang Esa yang kehendakNya untuk melakukan sesukaNya, tiada satupun yang dapat menentangnya. Nama ini bekerja secara paralel dengan nama Rabb. Sifat Rabb melaksanakan tuntutan dari sifat ‘Aziz!

AL-JABBAR

Yang Esa yang kehendakNya memaksa. Alam-alam jasmani (keberadaan yang ditimbulkan) dipaksa untuk sejalan dengan tuntutanNya! Tidak ada ruang untuk penolakan. Fitur ‘jabr’ (memaksa) ini pasti akan mengekspresikan dirinya sendiri dan menerapkan hukum-hukumnya melalui esensi mahluk-mahluk.

AL-MUTAKABBIR

Yang Esa yang secara eksklusif memiliki kata ‘Aku’. Ke’Aku’an Absolut hanya milik Dia sendiri. Barangsiapa, dengan kata ‘Aku’, mengakui sebagian dari ke’Aku’an ini kepada dirinya sendiri, dan dengan begitu menyembunyikan ke’Aku’an yang menyusun esensinya dan membentengi ke’Aku’an relatif dirinya, akan menerima akibatnya dengan ‘pembakaran’ (penderitaan). Keagungan (Ke’Aku’an Absolut) adalah sifat yang hanya dimiliki olehNya.

AL-KHALIQ

Yang ESA Sang Pencipta Absolut! Yang Esa yang memunculkan individu-individu kepada wujudnya dari ketiadaan, dengan Nama-namaNya! Segala sesuatu yang diciptakan Al-Khaliq mempunyai tujuan yang harus dipenuhi, dan menurut tujuan unik ini, memiliki fitrah alami dan karakter (akhlak). Karenanya telah dikatakan: “Bekarakterlah kalian dengan karakter Allah” (Takhallaku biakhlakillah) yang mengandung makna: Hiduplah selaras dengan kesadaran bahwa kalian tersusun dari fitur-fitur struktural dari Nama-nama Allah!

AL-BARI

Yang Esa yang mendandani semua ciptaan (dari mikro hingga makro) dengan fungsi-fungsi dan rancangan-rancangan unik namun semuanya selaras dengan keseluruhan, seperti fungsi harmonis dari semua organ di dalam tubuh manusia!

AL-MUSAWWIR

Yang Menghiasi bentuk-bentuk. Yang Esa yang menampakkan ‘makna’ sebagai ‘bentuk’ dan menyusun mekanisme pada perseptor untuk mempersepsikan bentuk-bentuk itu.

AL-GHAFFAR

Yang Esa yang, sebagai ketentuan dari kekuasaan atau hikmah ilahiah, ‘menyembunyikan’ kekurangan-kekurangan dari orang-orang yang mengenali kekurangannya dan berkeinginan untuk dibebaskan dari akibat-akibatnya. Yang Esa yang mengampuni.

AL-QAHHAR

Yang Esa yang melaksanakan efek-efek dari NamaNya ‘Wahid’ dan menghapuskan keberadaan semu dari ke’Aku’an relatif.

AL-WAHHAB

Yang Esa yang menganugerahkan dan memberi tanpa meminta balasan kepada orang-orang yang Dia inginkan, tanpa memandang kepantasan.

AR-RAZZAQ

Yang Esa yang memberikan semua rezeki yang diperlukan untuk bertahan hidup kepada setiap unit manifestasi tanpa memandang latar/bidang keberadaannya.

AL-FATTAH

Yang Esa yang membangkitkan pengembangan di dalam individu-individu. Yang Esa yang memungkinkan pengenalan dan penglihatan akan Realitas, dan karenanya, tidak ada kekurangan, kelemahan, ataupun kesalahan dalam keberadaan yang ditimbulkan. Yang Esa yang mengembangkan visi dan aktivitas seseorang, dan memungkinkan pemanfaatannya secara tepat. Yang Esa yang memungkinkan pengenalan dan penggunaan hal yang tak-dikenali.

AL-‘ALIM

Yang Esa yang, dengan fitur ilmuNya, mengetahui dengan tak-hingga segala sesuatu di setiap dimensi dari segala sisinya.

AL-QABID

Yang Esa yang melaksanakan keputusanNya dengan mempertahankan esensi dari realitas Nama individu. Yang Esa yang menahan dan memaksa penyendirian.

AL-BASITH

Yang Esa yang membuka dan mengembangkan; yang Esa yang memungkinkan penglihatan dimensional dan secara mendalam.

AL-KHAFIDH

Yang Esa yang merendahkan. Yang Esa yang memberi kemampuan untuk merasakan keberadaan yang jauh dari realitas. Pencipta dari ‘asfala safilin’ (keadaan keberadaan yang lebih rendah). Pembentuk visi ‘keserbaragaman’ untuk menyembunyikan realitas.

AR-RAFI

Yang Esa yang meninggikan. Yang Esa yang menaikkan mahluk-mahluk sadar kepada hal keberadaan yang lebih tinggi, memungkinkan realisasi dan penglihatan akan realitas esensial mereka.

AL-MU’IZZ

Pemberi kemuliaan. Yang Esa yang memberikan kemuliaan kepada siapa yang Dia inginkan dan meninggikan kehormatan mereka di atas yang lain.

AL-MUDZILL

Yang Esa yang menampakkan kehinaan sebagian orang dan merendahkannya di bawah yang lain. Yang Esa yang mencabut fitur-fitur mulia dan mendorong kepada kehinaan dengan hijab ke’Aku’an (ego).

AS-SAMI’

Yang Esa yang mendengar manifestasi-manifestasiNya di setiap saat. Yang Esa yang memungkinkan kesadaran dan pemahaman.

Nama ini memicu Nama Al-Bashir.

AL-BASHIR

Yang Esa yag terus-menerus melihat manifestasi-manifestasiNya dan mengevaluasi keluarannya (output).

AL-HAKAM

Hakim Absolut yang penghakimannya (keputusannya) pasti terlaksana.

AL-ADL

Yang Esa yang memberikan kepada tiap-tiap manifestasiNya hak mereka seirama dengan program penciptaan mereka. Yang Esa yang mutlak terbebas dari ketidak-adilan dan tirani.

AL-LATIF

Yang Esa yang secara halus hadir di kedalaman setiap manifestasi. Yang Esa yang pertolongannya berlimpah.

AL-KHABIR

Yang Esa yang mengetahui manifestasi Nama-namaNya di setiap saat. Yang Esa yang memperrkenankan manifestasi-manifestasiNya melihat tingkat pemahaman mereka melalui hasil-hasil perbuatan mereka.

AL-HALIM

Yang Esa yang menahan diri dari memberikan reaksi dengan segera (sontak) terhadap kejadian-kejadian, melainkan mengevaluasi semua situasi dari sudut pandang tujuan manifestasi mereka.

AL-‘AZHIM

Kemuliaan agung di luar jangkauan kapasitas pemahaman manifestasi apapun.

AL-GHAFUR

Yang Esa yang KasihNya jangan pernah diragukan dan digugurkan. Yang Esa yang memungkinkan pembersihan yang diperlukan, dan memicu nama Rahim untuk memberikan berkat.

ASY-SYAKUR

Yang Esa yang memperkenankan penggunaan yang tepat terhadap karuniaNya agar Dia bisa menambahnya. Yang Esa yang memungkinkan evaluasi yang selayaknya terhadap sumberdaya sedemikian rupa sehingga dapat diperoleh lebih banyak lagi. Nama ini memicu nama Al-Karim. Jika nama ini tidak teraktifasi di dalam kehidupan seseorang, hubungannya dengan Allah akan rusak dan menjadi tidak mampu untuk memanfaatkan sumberdayanya dengan selayaknya, memalingkan perhatiannya kepada hal-hal yang lain dan karenanya menjadi terhijab dari rahmat Allah. Ini mengarahkannya kepada ‘ketidakbersyukuran’, yang didefinisikan sebagai ketidakmampuan untuk mengevaluasi dengan baik dan memanfaatkan pemberianNya. Pada akhirnya, ini menghasilkan ketercerabutan total.

AL-‘ALIY

Yang Maha Tinggi (atau Yang Maha Agung). Yang Esa yang Maha agung yang melihat keberadaan dari titik realitas (esensi).

AL-KABIR

Besarnya seluruh alam yang Dia ciptakan dengan Nama-namaNya tidak dapat difahami.

AL-HAFIZH

Yang Esa yang memberikan semua ketentuan untuk melestarikan dan memelihara keberadaan.

AL-MUQIT

Yang Esa yang memudahkan ekspresi Nama Al-Hafizh dengan menyediakan pentas (platform) material dan spiritual yang diperlukan untuk itu.

AL-HASIB

Yang Esa yang memelihara individualitas dengan meminta pertanggungjawaban mereka atas hasil perilaku mereka melalui mekanisme ‘akibat’.

Dengan berbuat demikian, aliran formasi tak-terbatas terbentuk dengan kokoh.

AL-JALIL

Yang Esa yang, dengan kelengkapan dan kesempurnaan agungNya, menjadi sultan dari dunia tindakan.

AL-KARIM

Yang Esa yang sangat pemurah dan banyak karunianya yang tetap memberikan karuniaNya meskipun kepada orang-orang yang mengingkari keberadaanNya. Kemampuan untuk memBACA (iqra) hanya mungkin melalui aktivasi dari Nama ini, yang tertidur di dalam esensi setiap individu.

RAQIB

Yang Esa yang mengawasi dan selalu mengendalikan manifestasi dari Nama-namaNya, dengan Nama-namaNya, di setiap saat.

AL-MUJIB

Yang Esa yang dengan tegas mengabulkan semua yang permintaan kepadaNya (dalam shalat dan doa) dan memberikan kebutuhan mereka.

AL-WASI

Yang Maha Meliputi. Yang Esa yang meliputi seluruh keberadaan dengan ekspresi Nama-namaNya.

AL-HAKIM

Yang Esa yang kekuasaan ilmuNya muncul dibawah samaran yang disebut sebagai ‘sebab’, dan karenanya menciptakan hubungan sebab-akibat dan mengarah kepada persepsi keserbaragaman.

AL-WADUD

Pencipta daya-tarik. Pencipta dari cinta yang ikhlas tanpa syarat. Esensi di dalam setiap yang dicintai!

AL-MAJID

Yang Esa yang kemuliaannya yang agung nampak jelas melalui manifestasi-manifestasiNya yang indah!

AL-BA’ITS

Yang Esa yang terus-menerus mengubah bentuk dimensi-dimensi keberadaan yang baru. Sebagai ketentuan dari mekanisme yang ditunjuk oleh ayat “Segala sesuatu di langit dan di bumi meminta dariNya; di setiap saat, HU (Esensi Keberadaan Absolut) mewujudkan diriNya dengan cara yang lain!” (Al-Qur’an 55:29), Al-Ba’its terus menerus menciptakan pengalaman-pengalaman baru.

Ekspresi dari nama ini yang berkaitan dengan kemanusiaan digambarkan dengan ‘amantu’ (Terdiri dari enam landasan keimanan dalam Islam. Ia terdiri dari keimanan kepada Allah, malaikat-malaikatNya, kitab-kitabNya, Rasul-rasulNya, Hari-Kiamat [keehidupan setelah kematian], dan qadar, bahwa semua kebaikan dan keburukan adalah dari Allah.) seperti ‘beriman kepada kehidupan (kebangkitan) setelah kematian’ (bats’u badal mawt) dan ayat “Bahwa kalian pasti akan berubah dimensi dan berubah bentuk menjadi tubuh yang sesuai dengan dimensi-dimensi itu!” (Al-Qur’an 84:19)

Telah kami katakan bahwa ba’ts (kebangkitan) adalah merasakan kematian dan memulai keadaan kehidupan yang baru setelah kematian... Namun demikian, kebangkitan juga mungkin terjadi di bumi ini, di latar keberadaan ini, seperti kebangkitan wilayah (kewalian), nubuwwah (kenabian), dan risalah (personifikasi ilmu Allah)! Karena semua stasiun ini menyusun keadaan-keadaan kehidupan yang baru.

Sebagai contoh, bisa kita katakan bahwa ba’ts adalah seperti penyemaian benih agar bertunas, atau ‘memberikan tunas kehidupan baru’. Serupa dengan itu, kehidupan muncul dari kematian (potensi tak-aktif yang masih tidur). Berkaitan denggan hal keberadaan baru, keadaan sebelumnya dianggap sebagai ‘kuburan’ (qabir).

“Saat (kematian) itu pasti akan datang – tidak ada keraguan padanya. Dan Allah pasti akan membangkitkan para mahluk (bentuk—bentuk kesadaran individu) di dalam kubur mereka (tubuh) (untuk meneruskan kehidupan mereka melalui tubuh-tubuh yang baru)!” (Al-Qur’an 22:7)

ASY-SYAHID

Yang Esa yang menyaksikan keberadaanNya melalui keberadaanNya sendiri. Yang Esa yang melihat penyingkapan Nama-namaNya dan menyaksikan manifestasi-manifestasiNya! Yang melaksanakan realitas bahwa tidak ada yang melihat kecuali diriNya sendiri.

AL-HAQQ

Realitas absolut dan tegas! Sumber dan esensi dari setiap fungsi dalam manifestasi!

AL-WAKIL

Yang Esa yang menyediakan sarana untuk mengaktualisasikan-diri. Yang Esa yang menolong dan melindungi orang-orang yang bertawakal kepadaNya, dengan memberi mereka hasil-hasil yang paling diharapkan. Orang yang beriman kepada potensi dari nama Al-Wakil didalam esensi dirinya akan menegaskan keyakinannya kepada semua Nama-nama (semua potensi dirinya). Sumber misteri dari kekhalifahan terletak dalam Nama ini!

AL-QAWWI

Yang Esa yang mengubah bentuk kekuasaanNya menjadi potensi yang memungkinkan untuk manifestasi keberadaan (karenanya menyusun kekuatan dari seluruh wujud).

Yang Esa yang membentuk keadaan malaikati.

AL-MATIN

Yang Esa yang menopang alam tindakan, yang kokoh, pencipta kekuatan dan stabilitas, pemberikan kekuatan dan ketahanan!

AL-WALIYY

Yang Esa yang menuntun dan memungkinkan individu untuk menemukan realitas mereka dan menjalani hidupnya selaras dengan esensi mereka. Ia merupakan sumber risalah (personifikasi ilmu Allah) dan nubuwwah (kenabian), yang menyusun keadaan-keadaan puncak kewalian (wilayah), Ia yang mengirimkan fitur-fitur sempurna yang menyusun titik tertinggi kewalian, risalah, dan satu martabat di bawahnya, nubuwwah. Sementara ekspresi nubuwwah selamanya fungsional, ekspresi nubuwwah hanya berlaku untuk kehidupan duniawi. Seorang Nabi melanjutkan hidupnya pada martabat kesempurnaan yang sama setelah kematian, tapi peran eksplisitnya sebagai Nabi tidak lagi aktif. Berbeda dengan itu, karena fitur-fitur suci yang melekat padanya, risalah terus berlanjut selamanya (seperti halnya kewalian).

AL-HAMID

Yang Esa yang melihat dan mengevaluasi kesempurnaan universalNya pada bentuk-bentuk duniawi yang dimanifestasikan oleh NamaNya Al-Waliyy.

Hamd kepunyaan Dia semata.

AL-MUHSI

Pencipta ‘bentuk-bentuk’ (mikro hingga makro) yang menyusun apa yang nampak seolah sebagai keserbaragaman, masing-masing diperlengkapi dengan fitur-fitur dan sifat-sifat yang unik, di dalam KESATUAN.

AL-MUBDI

Yang Esa yang memunculkan semua ciptaan di alam-alam jasmani, semuanya dengan fitur-fitur eksklusif dan unik.

AL-MU’ID

Yang Esa yang memulihkan kehidupan pada orang-orang yang kembali kepada esensi mereka.

AL-MUHYI

Yang Esa yang menghidupkan dan memberi pencerahan! Yang Esa yang memungkinkan berlanjutnya kehidupan seseorang melalui penerapan ilmu dan penglihatan terhadap realitas esensialnya.

AL-MUMIT

Yang Esa yang memungkinkan ‘rasa’ (pengalaman) kematian. Yang Esa yang memperkenankan peralihan di antara wujud yang satu kepada wujud yang lain.

AL-HAYY

Sumber dari nama-nama! Yang Esa yang memberikan kehidupan kepada Nama-nama dan mewujudkannya. Sumber dari energi universal, esensi dari energi!

AL-QAYYUM

Yang Esa yang membuat diriNya ada dengan sifat-sifatNya sendiri, tanpa membutuhkan apapun. Segala sesuatu yang ada hidup dengan Al-Qayyum.

AL-WAJID

Yang Esa yang fitur-fitur dan sifat-sifatNya selalu berlimpah tiada habisnya. Yang Esa yang Maha Wujud. Yang Esa, yang dariNya tiada yang berkurang, meskipun manifestasi-manifestasinya sangat berlimpah.

AL-MAJID

Yang Esa yang agung dan mulia dengan kemurahan dan karunianya yang tak-berbatas dan tak terhingga (Maha Pemurah).

AL-WAHID

Yang Esa dan satu-satunya! Ke’ESA’anNya di luar jangkauan konsep keserbaragaman. Yang ESA, yang tidak tersusun dari (atau dapat dipecah-pecah kedalam) bagian-bagian (seperti halnya dalam panteisme). Ke’ESA’anNya membuat dualitas menjadi usang! Ke’ESA’anNya tidak ada pikiran ataupun akal yang dapat memahaminya dengan sepenuhnya!

ASH-SHAMAD

Yang Esa yang Seluruhnya Suci-murni! Terbebas dari konsep keserbaragaman! Tidak dibentuk dari bagian-bagian yang bergabung. Jauh dari konseptualisasi dan pembatasan. Yang Esa yang mencukupi-dirinya sendiri, yang tidak membutuhkan apapun!

Sebuah hadits yang otentik menyebutkan: “Ash-shamad adalah sedemikian rupa sehingga ia tidak memiliki ruang atau kekosongan di dalamnya (semua, seluruhnya, satu).”

AL-QADIR

Yang Esa yang menciptakan (mendatangkan, mewujudkan) dan melihat ilmuNya dengan kekuasaanNya tanpa bergantung kepada sebab-akibat. Yang Esa yang sama-sekali tak-terbatas!

AL-MUQTADIR

Yang Maha Menentukan. Pemilik absolut dari semua kekuasaan yang berkenaan dengan penciptaan, pengaturan, dan pengendalian.

AL-MUQADDIM

Yang Esa yang melancarkan (memprioritaskan) manifestasi Nama-nama menurut tujuan penciptaannya.

AL-MUAKHKHIR

Yang Esa yang menunda manifestasi selaras dengan namaNya Al-Hakim.

AL-AWWAL

Keadaan wujud pertama dan yang paling awal, Nama esensial.

AL-AKHIR

Yang Esa yang paling kemudian tanpa-hingga, terhadap semua ciptaan.

AZH-ZHAHIR

Yang Esa yang nyata dengan sendirinya, manifestasi eksplisit yang nampak dan tegas.

AL-BATIN

Realitas yang tidak kelihatan di dalam manifestasi yang nampak! Sumber dari yang gaib (Awwal, Akhir, Zhahir, Batin, HU!)

AL-WALI

Yang Esa yang mengatur menurut keputusanNya sendiri.

AL-MUTA’ALI

Yang Esa yang Maha Tinggi tiada berbatas, yang kekuaasaannya meliputi segala sesuatu! Yang Esa yang realitasnya tidak pernah dimengerti sebenar-benarnya oleh keberadaan yang ditimbulkan dan dikonsepkan (mahluk). Yang Esa yang jauh dari terbatasi oleh pikiran dan akal.

AL-BARR

Yang Esa yang memudahkan aktualisasi tabiat dan fitrah individu.

AT-TAWWAB

Yang Esa yang menuntun individu-individu kepada esensi mereka dengan memungkinkan mereka melihat dan memahami realitas. Yang Esa yang memperkenankan individu untuk bertaubat, yakni untuk meninggalkan kezaliman dan menebus keburukan apapun yang telah ditimbulkannya. Aktivasi Nama ini memicu nama Rahim, dan karenanya kemurahan dan keindahan dapat dirasakan.

AL-MUNTAQIM

Yang Esa yang membuat individu-individu menjalani akibat dari tindakan-tindakan mereka yang menghalangi realisasi esensi mereka. Tindakan ‘membalas’ (zuntiqam) adalah membuat seseeorang ‘membayar’, yakni menghadapi akibat dari perbuatan-perbuatan mereka tanpa kecuali dan tanpa rasa kasihan. Allah tidak terikat konsep semacam balas-dendam. Ketika digunakan sehubungan dengan ‘balasan yang keras’ (Syadidul ‘Iqab) (Al-Qur’an 59:4), Al-Muntaqim menunjuk kepada kekuatan yang membalas dengan sangat keras individu-individu yang gagal mengenali esensi mereka, dengan membuat mereka menjalani akibat dari tindakan-tindakan mereka yang merusak dengan cara yang sangat berat dan keras.

AL-’AFUW

Yang Esa yang mengampuni semua pelanggaran kecuali ‘dualitas’ (syirik); kegagalan untuk mengenali realitas tanpa menduakan menghalangi aktivasi nama Al’Afuw.

Perlu dicatat bahwa mengampuni suatu pelanggaran tidak berarti menebus kerugian masa lalu, karena di dalam sistem sunnatullah tidak ada yang namanya kompensasi masa lalu!

AR-RA’UF

Yang Esa yang pengasih lagi pengiba, yang melindungi individu-individu yang berpaling kepadaNya dari segala macam perilaku yang bisa menimbulkan bahaya dan masalah terhadap mereka.

AL-MAALIKUL MULK

Yang Esa yang mengatur KekuasaanNya sesuai keinginanNya tanpa harus bertanggung-jawab kepada siapapun.

“Katakanlah, ‘Allah, penguasa dari semua kekuasaan... Engkau memberikan kekuasaan kepada siapa yang Engkau kehendaki dan Engkau mengambil kekuasaan dari siapa yang Engkau kehendaki. Engkau memuliakan siapa yang Engkau kehendaki dan Engkau merendahkan siapa yang Engkau kehendaki. Di tanganMu semua kebaikan. Sungguh, Engkau itu Qadir atas segala sesuatu.’” (Al-Qur’an 3:26)

DZUL JALALI WAL IKRAM

Yang Esa yang membuat individu-individu mengalami ‘ketiadaan’ mereka dengan memungkinkan mereka memahami realitas bahwa mereka diciptakan dari ‘tiada’, dan kemudian memberi mereka ‘Kekekalan’ dengan memperkenankan mereka untuk melihat manifestasi Nama-nama yang menyusun esensi mereka.

AL-MUQSITH

Yang Esa yang menerapkan keadilan, sebagai ketentuan dari Uluhiyyah-nya, dengan memberikan kepada individu-individu hak mereka, berdasarkan tujuan penciptaan unik mereka.

AL-JAMI’

Yang Esa yang melihat seluruh keberadaan sebagai kerangka tunggal multi-dimensi di dalam ilmuNya. Yang Esa yang mengumpulkan ciptaan menurut tujuan dan fungsi penciptaan mereka.

AL-GHANI

Yang Esa yang jauh dari bisa dilabeli dan dibatasi oleh manifestasi Nama-namaNya, karena Dia itu Maha Besar (Akbar) dan di luar jangkauan semua konsep. Yang Esa yang Nama-namaNya berlimpah tiada hingga.

AL-MUGHNI

Yang Esa yang memperkaya individu-individu dan melebihkan mereka dalam hal kekayaan di atas yang lainnya dan membebaskan mereka. Yang Esa yang memperkaya dengan kekayaanNya sendiri. Yang Esa yang mengaruniakan keindahan kekekalan (baqa) yang dihasilkan dari ‘kefakiran’ (ketiadaan).

“Dan bukankah Kami mendapatimu dalam keadaan miskin (fakr, dalam ketiadaan) dan membuatmu kaya (dengan kekekalan – baqa)? (Bukankah Kami telah menjadikanmu hamba dari yang Ghani? Bukankah Kami telah memperkaya dan membebaskanmu?)” (Al-Qur’an 53:48)

“Dan sungguh, Dia lah yang membuat kaya dan yang menghilangkannya.” (Al-Qur’an 53:48)

AL-MAANI

Yang Esa yang mencegah orang-orang mendapatkan apa-apa yang tidak patut bagi mereka!

AD-DARR

Yang Esa yang menimpakan kepada individu-individu beragam situasi yang menyusahkan (sakit, penderitaan, masalah) untuk membuat mereka berpaling kepadaNya saja!

AN-NAFI’

Yang Esa yang mengingatkan individu-individu agar sibuk dengan pikiran-pikiran dan tindakan-tindakan yang baik untuk menolong mereka kepada hasil-hasil yang baik dan menguntungkan.

AN-NUR

Ilmu yang menjadi sumber dan esensi dari segala sesuatu! Esensi dari segala sesuatu adalah Nur, segala sesuatu terdiri dari ilmu. Kehidupan ada dengan ilmu. Orang-orang yang berilmu adalah yang hidup selama-lamanya (Hayy), sedangkan orang-orang yang tidak memiliki ilmu bagaikan mayat hidup.

AL-HADI

Penuntun kepada kebenaran. Yang Esa yang memperkenankan individu-individu untuk hidup sesuai dengan realitas mereka. Artikulator (penyampai) kebenaran. Yang menuntun kepada realitas.

AL-BADI’

Keindahan tiada banding dan pencipta manifestasi yang indah! Yang Esa yang menciptakan manifestasi-manifestasi yang tidak terhitung, semuanya dengan fitur-fitur unik dan eksklusif, dan tanpa contoh, pola, sampel, dll.

AL-BAQI

Yang kekal abadi. Yang Esa yang ada diluar konsep waktu.

AL-WARITS

Yang Esa yang mewujud dengan beragam nama dan bentuk untuk mewariskan dan melindungi kepemilikan dari orang-orang yang meninggalkan semua miliknya utuk menjalani peralihan bentuk sebenarnya. Ketika satu bentuk telah lemah, Dia melanjutkan keberadaanNya dengan bentuk yang lain.

AR-RASYID

Penuntun kepada jalan yang benar. Yang Esa yang memperkenankan individu-individu, yang mengenal realitas esensial mereka, untuk mengalami kematangan dalam pengenalannya ini!

AS-SHABUR

“Dan seandainya Allah mesti memintai pertanggung-jawaban dari manusia atas kezaliman mereka dan melaksanakan akibat-akibatnya kepada mereka dengan seketika, tentu Dia tidak akan menyisakan di muka bumi ini satu mahluk pun (DABBAH, yakni mahluk melata, dalam ‘bentuk’ manusia – tapi bukan manusia), tapi Dia menangguhkannya hingga waktu yang telah ditetapkan. Dan apabila saatnya tiba, mereka tidak bisa menundanya ataupun mendahuluinya meskipun hanya sesaat.” (Al-Qur’an 16:61)

Yang Esa yang menunggu tiap-tiap individu untuk melaksanakan program penciptaannya sebelum melaksanakan akibat dari tindakan-tindakan mereka. Membiarkan terjadinya penindasan oleh para penindas, yakni mengaktifkan Nama Ash-Shabur, agar yang menindas dan yang tertindas dapat melaksanakan fungsi-fungsi mereka sebelum menghadapi akibat-akibatnya dengan sepenuhnya. Bencana yang lebih besar mendorong penciptaan kekejaman yang lebih besar.

PERINGATAN AKHIR

Jelas bahwa makna-makna dari nama-nama Allah tidak dapat dibatasi sesempit itu. Inilah sebabnya mengapa saya menahan diri untuk membahas topik ini selama bertahun-tahun. Karena saya tahu bahwa mustahil untuk membahas topik yang sangat luas ini dengan cakupan yang selayaknya. Namun demikian, hasil perenungan saya terhadap ilmu ini telah mendorong saya untuk membahas topik ini sampai batas tertentu. Semoga Allah mengampuni saya. Telah banyak buku yang ditulis dalam bidang ini. Saya hanya menyentuhnya berdasarkan pemahaman saya saat ini dan dengan cara yang mudah diingat. Mungkin saya hanya mengungkap sebagian kecilnya saja!

SubhanAllahu amma yasifun! (Al-Qur’an 23:91)

Saya merasa perlu untuk mengulang pentingnya hal berikut sebelum mengakhiri topik ini:

Segala sesuatu yang dengannya saya telah berbagi dengan Anda di sini, mesti dilihat dan dialami didalam kesadaran diri, setelah dibersihkan dari batasan-batasan yang diciptakan oleh identitas khayal (ke’Aku’an) dan kentalnya hal keberadaan jasmaniah. Jika pembersihan ini melibatkan pengulangan kata-kata dan frase tertentu secara otomatis tanpa konfirmasi pengalaman, hasilnya tidak akan berbeda dengan komputer yang menjalankan program, dan karenanya tidak efektif. Sufisme adalah sebuah jalan hidup! Orang-orang yang menceritakan dan mengulang-ulang perkataan orang lain (tidak beda dengan bergosip!) memboroskan hidup mereka, mendapatkan hiburan di dalam permainan Setan dengan berbagai hiasannya!

Bukti dari telah dicapainya realitas dari ilmu ini adalah dengan berakhirnya penderitaan! Yakni jika Anda tidak lagi terganggu atau bermasalah oleh apapun atau siapapun. Jika tidak ada lagi situasi atau orang yang dapat menyusahkan Anda, ini berarti bahwa ilmu ini telah menjadi realitas Anda! Selama masih terikat oleh pertimbangan nilai yang melekat kepada pengkondisian dan menjalani hidup di sekitar emosi dan perilaku yang dihasilkan daripadanya, hidup seseorang akan berlanjut dan matang sebagai ‘mahluk melata’ (bukan manusia) dan terkena hukum ‘sebab-akibat’, baik di sini maupun di akhirat.

Ilmu itu untuk diamalkan. Maka, marilah kita mulai dengan menerapkan: ‘ilmu yang tidak diamalkan adalah beban di pundak pemiliknya!’

Marilah kita bertanya kepada diri sendiri di setiap penghujung hari:

“Sudah siapkah aku menempuh perjalanan ‘satu-arah’ malam ini di dalam tidurku?”

“Apakah perkara-perkara duniawi masih menggangguku dan membuatku menderita? Atau apakah aku menjalani pengabdianku dengan tentram dan bahagia?”

Jika jawaban Anda adalah ‘Ya’, kabar gembira bagi Anda, kawan! Jika jawabannya ‘Tidak’, maka banyak tugas menanti Anda hari esok! Dalam hal ini, ketika Anda bangun pagi, tanyalah diri Anda “Apa yang harus aku lakukan hari ini agar malam ini bisa tidur dengan tentram dan bahagia sepenuhnya?”

Maha agung Dia yang Esa yang memperkenankan kita menjalani hari-hari kita dengan kesadaran bahwa segala sesuatu yang kita miliki akan lenyap...

Wassalam...

Secara khusus saya ucapkan terima kasih kepada imam Masjid Istanbul Kanlica, Hasan Guler Hodja, ulama yang dimuliakan dan teladan ilmu, yang telah berbagi wawasan yang berharga dengan saya dan atas bantuannya pada ‘Menyingkap Sandi Al-Qur’an’.

AHMED HULUSI

03 Februari 2009

North Carolina, USA